The Top 10 Longest Sixes in the History of the IPL

Sebagai salah satu liga kriket yang paling banyak dihadiri di dunia, Liga Premier India (IPL) telah memainkan peran utama dalam popularitas format permainan yang lebih pendek yang terus meningkat. Liga kaya uang memiliki jenis kemewahan dan glamornya sendiri, dan lebih merupakan bidang Bollywood dengan intensitas tinggi daripada turnamen kriket.

Selama bertahun-tahun, IPL telah melihat ratusan hit besar, tetapi hanya sedikit dari mereka yang masuk ke dalam buku rekor. Jadi, inilah 10 sixes terpanjang dalam sejarah liga.

Albie Morkel, Chennai Super Kings vs Deccan Chargers, 125 meter

Berasal dari keluarga kriket, Albie Morkel dikenal luas karena kehebatannya dan tingkat agresi yang ia tunjukkan dalam ketiga format permainan. Kemampuan pukulannya yang tinggi membantunya mengantongi kontrak IPL dengan CSK dan dia adalah bagian penting dari performa bagus mereka selama edisi perdana turnamen.

Mantan batsman CSK memegang rekor enam terpanjang dalam sejarah IPL dan itu tak terputus bahkan sampai hari ini. Dalam pertandingan melawan Deccan Chargers, Morkel menghancurkan bola oleh Pragyan Ojha yang menempuh jarak 125 meter.

Berbicara tentang statistik IPL, mantan pemain kriket Afrika Selatan ini telah mengumpulkan 974 run dalam karirnya yang mencakup 91 pertandingan. Juga, serba memiliki 85 wicket atas namanya yang datang dengan tingkat ekonomi yang layak 8,21.

Praveen Kumar, Kings XI Punjab vs Mumbai Indians, 124 meter

Praveen Kumar melambangkan pacer khas India yang kecerdasannya membuatnya menjadi ‘go-to’ bagi tim India. Praveen naik peringkat dengan 10 kulit kepala hanya dalam 4 pertandingan di akhir trofi CB di Australia pada tahun 2008. Penampilannya yang luar biasa membantunya meraih kontrak IPL dengan Royal Challengers Bangalore di musim 2010. Praveen dibeli oleh Kings XI Punjab di liga edisi 2011.

Dalam hal ini, Praveen datang untuk memukul menjelang akhir babak Punjab Kings XI dan menghancurkan 124 meter enam yang sangat besar. Pukulannya yang luar biasa dalam permainan datang melawan salah satu death bowler terbaik di dunia kriket, Lasith Malinga. Pemain kelahiran Meerut itu berhasil dua kali berenam lagi dalam pertandingan melawan Shane Warne.

Praveen Kumar telah mewakili sejumlah waralaba IPL selama bertahun-tahun. Dalam 119 pertandingan, Praveen telah menyumbang 90 wicket dan juga memiliki 340 run atas namanya.

Adam Gilchrist, Kings XI Punjab vs Royal Challengers Bangalore, 122 meter

Adam Gilchrist adalah salah satu batsmen pertama yang merevolusi peran penjaga gawang selamanya. Seorang batsman yang luar biasa yang bahkan bisa menghancurkan bowler terbaik sekalipun, Gilchrist juga dikenal karena kemampuannya menjaga kecepatan dan putaran. Gilchrist juga bersinar di Liga Utama India, saat dia memimpin Deccan Chargers meraih gelar IPL pada 2009.

Mantan batsmen Australia juga memegang rekor untuk enam terlama ketiga dalam sejarah turnamen. Itu dalam pertandingan melawan Royal Challengers Bangalore di mana Gilchrist menghancurkan Charl Langeveldt untuk enam besar 122 meter. Dalam permainan tersebut, ia mampu mencetak 106 run hanya dalam 55 bola, membantu Punjab mencetak total 232 run hanya dalam 20 over.

Robin Uthappa, Royal Challengers Bangalore vs Chennai Super Kings, 120 meter

Berasal dari Karnataka, Robin Uthappa pertama kali membuat putaran setelah kinerja yang baik di Seri Challengers 2005. Uthappa juga merupakan bagian dari skuad India selama Piala Dunia 2007. Namun, ia mengalami penurunan performa setelah Piala Asia 2008 dan diabaikan oleh para pemilih setelah munculnya Virat Kohli.

Meskipun gagal memberikan penampilan yang konsisten dalam format internasional, Uthappa telah menjadi fitur konstan di Liga Premier India. Dalam pertandingan melawan Royal Challengers Bangalore di IPL 2010, Robin Uthappa melakukan pukulan dahsyat sejauh 120 meter enam pada sebuah umpan yang dilempar oleh Dwayne Bravo. Jarak yang ditempuh oleh bola sudah cukup untuk membawa sorakan besar di stadion.

Ross Taylor, Royal Challengers Bangalore vs Chennai Super Kings, 119 meter

Royal Taylor telah menjadi salah satu pahlawan kriket internasional dalam dekade terakhir. Taylor mengumpulkan 6000 putaran dalam format permainan internasional. Selain itu, setelah tampil di Piala Dunia 2007, 2011, 2015, dan 2019, Ross Taylor telah menjadi salah satu pemain paling konsisten di skuat Selandia Baru.

Selain penampilannya yang luar biasa di ODI dan Test cricket, Ross Taylor juga memegang rekor untuk memukul enam tertinggi dalam sejarah IPL. Pukulan besar dari Ross Taylor datang dalam beberapa pertandingan pertama dari edisi perdana IPL. Dalam pertandingan melawan Chennai Super Kings, Taylor melepaskan umpan dari Jacob Oram yang melewati bagian tengah gawang dan menempuh jarak 119 meter di Stadion Chinnaswamy di Bengaluru.

Chris Gayle, Royal Challengers Bangalore, 119 meter

Chris Gayle telah melakukan destruktif terbaiknya dalam format T20, karena ia memegang hampir semua rekor di dalamnya, termasuk lari terbanyak, ratusan, ratusan tercepat, serta empat dan enam terbanyak. Gayle membuat debut IPL-nya bersama KKR di liga edisi 2008 tetapi gagal membuat banyak dampak karena tim nasionalnya umumnya melakukan tur selama periode itu. Hari ini, Chris Gayle memegang rekor untuk memukul 384 enam di liga.

Enam tertingginya dari 119 meter terjadi saat pertandingan melawan Pune Warriors di Stadion Chinnaswamy di Bangalore. Pada bola oleh Ali Murtaza, Gayle melakukan pukulan besar yang membumbung tinggi di langit dan bisa menembus batas mana pun di dunia.

Yuvraj Singh, Kings XI Punjab vs Chennai Super Kings, 119 meter

Sebagai salah satu pemenang pertandingan teratas dalam kriket internasional, Yuvraj Singh adalah roda penggerak penting dari barisan pukulan India dalam dekade terakhir. Yuvraj melakukan debut IPL dengan Kings XI Punjab pada tahun 2008 dan di bawah kepemimpinannya, Kings mampu mencapai babak playoff. Meskipun ia hanya berhasil satu setengah abad musim itu, ia memiliki tingkat serangan yang mengesankan dari 162,5.

Dalam pertandingan melawan Chennai Super Kings di IPL edisi 2009, Yuvraj berhasil melakukan pukulan enam sepanjang 119 meter di atas wilayah gawang ke Albie Morkel. Meskipun ketukan yang layak dari 58 run dari 36 bola, timnya kalah dalam permainan dengan 12 run. Dalam 14 pertandingan musim itu, Yuvraj mencetak 340 run dengan strike rate 115,64.

Ben Cutting, Sunrisers Hyderabad vs Royal Challengers Bangalore, 117 meter

Raksasa ramping tinggi dari seorang mid-pacer, Ben Cutting membuat debut IPL-nya dengan Rajasthan Royals. Namun, Ben tidak mendapatkan banyak permainan di edisi ketujuh liga, karena bowler lain lebih disukai daripada dia. Dia kemudian dikontrak oleh Sunrisers Hyderabad, di mana dia mampu memenuhi harapan franchise-nya dengan memberikan penampilan yang memenangkan pertandingan di final edisi 2016.

Dalam hal ini, Ben memecahkan enam terpanjang dalam karir IPL-nya selama final edisi 2016. Itu adalah babak ke-19 saat Shane Watson diberikan bola untuk menahan batsmen. Namun, Cutting memukul bola sedemikian rupa sehingga melewati atap Stadion Chinnaswamy di Bengaluru dan mendarat di luar venue. Dalam pertandingan tersebut, Ben berhasil melepaskan 39 bola dengan cepat dan dianugerahi gelar Pemain Terbaik Pertandingan.

Gautam Gambhir, Kolkata Knight Riders vs Rajasthan Royals, 117 meter

Meskipun tidak berbakat seperti beberapa orang sezamannya, kemauan, semangat, dan dedikasi Gautam Gambhir terhadap olahraga membuatnya menjadi salah satu aset kunci dalam skuad India. Gambhir mengenakan jersey Delhi Daredevils di edisi awal liga tetapi mewakili Kolkata Knight Riders pada tahun 2011.

Itu di Stadion Sawai Mansingh di mana Gambhir menghancurkan 117 meter enam melawan Rajasthan Royals pada 2013. Pengiriman oleh S. Sreesanth dikirim ke tribun oleh Gambhir, dan jarak yang ditempuh oleh bola cukup untuk membuat penonton kagum.

MS Dhoni, Chennai Super Kings vs Mumbai Indians, 112 meter

MS Dhoni adalah salah satu penghibur terbaik dalam hal smash tinggi. Di bawah kepemimpinan Dhoni, Chennai Super Kings adalah tim paling sukses hingga dilarang pada tahun 2015.

Itu adalah pertandingan eliminasi antara rival berat Chennai Super Kings dan Mumbai Indians pada musim 2012 di Stadion Chinnaswamy di Bengaluru. Di sini, kiriman James Franklin dihancurkan sedemikian rupa oleh Dhoni hingga menempuh jarak 112 meter.